Sunday, July 3, 2011

Benarkah Al-Quran mempunyai penjelasan misteri pembangunan piramida?

Kokoh dan kuat, Itulah imej yang melekat pada piramida. Pembangunan salah satu keajaiban dunia ini masih menyimpan misteri, terutama bagaimana mengangkat dan menyusun batu serapi dan setinggi itu. Berbagai kesimpulan yang muncul terkadang berada di luar nalar kita, mulai dari bantuan mahkluk gaib, peradaban maju jaman dahulu hingga bantuan alien, namun penelitian terus menerus yang dilakukan para ahli telah menemukan rahasianya. yang paling mengejutkan adalah cara pembangunan yang sederhana dan Al-Quran sejak 14 abad lalu telah mempunyai jawabannya



Dalam edisi tanggal 1 Desember 2006, Koran Amerika Times menerbitkan berita ilmiah yang mengkonfirmasi bahwa Firaun menggunakan tanah liat untuk membangun piramida. Menurut penelitian tersebut disebutkan bahwa batu yang digunakan untuk membuat piramida adalah tanah liat yang dipanaskan hingga membentuk batu keras yang sulit dibedakan dengan batu aslinya. Para ilmuwan mengatakan bahwa Firaun mahir dalam ilmu kimia dalam mengelola tanah liat hingga menjadi batu. Dan teknik tersebut menjadi hal yang sangat rahasia jika dilihat dari kodifikasi nomor di batu yang mereka tinggalkan.

Profesor Gilles Hug dan Profesor Barsoum menegaskan bahwa Piramida yang paling
besar di Giza, terbuat dari dua jenis batu: batu alam dan batu - batu yang dibuat secara manual alias olahan tanah liat. Dan dalam penelitian yang dipublikasikan oleh majalah
“Journal of American Ceramic Society” menegaskan bahwa Firaun menggunakan jenis tanah
slurry untuk membangun monumen yang tinggi, termasuk piramida. Karena tidak mungkin bagi seseorang untuk mengangkat batu berat ribuan kilogram. Sementara untuk dasarnya, Firaun menggunakan batu alam. Piramida, dan lumpur yang sudah diolah menurut ukuran yang diinginkan dibakar untuk diletakkan di tempat yang paling tinggi. Lumpur tersebut merupakan
campuran lumpur kapur di tungku perapian yang dipanaskan dengan uap air garam dan berhasil membuat uap air sehingga membentuk campuran tanah liat. Kemudian olahan itu dituangkan dalam tempat yang disediakan di dinding piramida.


Profesor Davidovits telah mengambil batu piramida yang terbesar untuk dilakukan analisis dengan menggunakan mikroskop elektron terhadap batu tersebut dan menemukan jejak reaksi cepat yang menegaskan bahwa batu terbuat dari lumpur. Selama ini, tanpa penggunaan mikroskop elektron, ahli geologi belum mampu membedakan antara batu alam dan batu buatan. Dengan metode pembuatan batu besar melalui cara ini, sang profesor membutuhkan waktu sepuluh hari hingga mirip dengan batu aslinya. Sebelumnya, seorang ilmuwan Belgia, Guy Demortier, telah bertahun-tahun mencari jawaban dari rahasia di balik pembuatan batu besar di puncak-puncak piramida. Ia pun berkata, “Setelah bertahun-tahun melakukan riset dan studi, sekarang saya baru yakin bahwa piramida yang terletak di Mesir dibuat dengan menggunakan tanah liat.” Selama ini, ilmuwan hanya mempunyai jawaban yang fiktif soal cara membangun piramida Firaun. Bagaimana mengangkat batu-batu besar yang jumlahnya mencapai 2,8 juta batu. Waktu itu, mereka menyatakan secara fiktif bahwa orang Mesir kuno memiliki kemampuan mengangkat jutaan batu yang beratnya sekitar lima atau enam ribu kilogram.


Penemuan oleh Profesor Prancis, Joseph Davidovits soal batu-batu piramida yang ternyata terbuat
dari olahan lumpur ini memakan waktu sekitar dua puluh tahun. Sebuah penelitian yang luas tentang piramida Bosnia, "Piramida Matahari" dan menjelaskan bahwa batu-batunya terbuat dari tanah liat. Ini menegaskan bahwa metode ini tersebar luas di masa lalu.
Sebuah gambar yang digunakan dalam casting batu-batu kuno piramida matahari mengalir di Bosnia, dan kebenaran ilmiah mengatakan bahwa sangat jelas bahwa metode tertentu pada pengecoran batu berasal dari tanah liat telah dikenal sejak ribuan tahun yang lalu dalam peradaban yang berbeda baik Rumania atau Mesir.

Seperti yang telah saya tuliskan diatas bahwa dalam Al-Quran ada penjelasan sekilas yang menguatkan pendapat di atas, mari kita lihat ayat di bawah ini.

“Dan berkata Fir'aun: ‘ Hai pembesar kaumku, aku tidak
mengetahui Tuhan bagimu selain aku. Maka bakarlah Hai Haman untukku tanah liat kemudian buatkanlah untukku bangunan yang Tinggi supaya aku dapat naik melihat Tuhan Musa, dan Sesungguhnya aku benar-benar yakin bahwa Dia Termasuk orang-orang pendusta."
(Al-
Qashash:38)

Ayat ini menunjukkan rahasia dari teknologi konstruksi yang digunakan untuk bangunan tinggi, sebuah monumen seperti disebutkan “buatkanlah untukku bangunan yang Tinggi”. Teknik ini didasarkan pada lumpur dan panas seperti dalam ayat: “Maka bakarlah Hai Haman untukku tanah liat!”

Subhanallah. Ada bukti yang menunjukkan bahwa patung-patung raksasa dan tiang-tiang yang ditemukan dalam peradaban Rumania dan yang lainnya juga dibangun dari tanah liat. Dapat dikatakan: bahwa keajaiban Al Qur'an menunjukkan cara untuk membangun bangunan-bangunan dari tanah liat dan ini yang tidak diketahui pada waktu turunnya Alquran hingga zaman modern saat ini.

Siapa yang memberitahukan kepada Nabi SAW tentang berita ini? Al-Quran adalah kitab pertama yang mengungkapkan rahasia bangunan piramida, bukan para Ilmuwan Amerika dan Perancis.
Pertanyaannya adalah: Kita tahu bahwa Nabi Muhammad SAW tidak pergi ke Mesir dan tidak pernah melihat piramida, bahkan mungkin tidak pernah mendengar tentangnya. Kisah Firaun, terjadi sebelum masa Nabi Muhammad ribuan tahun yang lalu, dan tidak ada satupun di muka bumi ini pada waktu itu yang mengetahui tentang rahasia piramida.

Sebelum ini, para ilmuwan tidak yakin bahwa Firaun menggunakan tanah liat dan panas untuk membangun monumen tinggi kecuali beberapa tahun belakangan ini. Bagaimana Nabi saw sebelum 1400 tahun yang lalu memberitahukan bahwa Firaun menggunakan tanah liat dan panas untuk membangun monumen. Ayat ini sangat jelas dan kuat membuktikan bahwa nabi Muhammad saw tidaklah membawa apapun dari padaNYA. tetapi Allah yang menciptakan Firaun dan menenggelamkannya, dan DIA pula yang menyelamatkan nabi Musa dan DIA pula yang memberitahukan kepada Nabi-Nya akan hakikat ilmiah ini, dan ayat ini menjadi saksi kebenaran kenabiannya pada zaman modern ini. Subhanallah Ambillah pelajaran, wahai orang-orang yang mempunyai akal.

Sumber:
davidovits.info
wikipedia
eramuslim.com
Surat Al-Qashash:38

20 comments:

KIRA RYUZAKI said...

Nice post gan, baru tau ane...

Author said...

Apakah berarti piramida giza sebenarnya didirikan untuk "melihat Tuhan Musa"?

dan Fir'aun yang dimaksud dalam AL-Qur'an adalah Khufu yang berkuasa pada masa itu?

Dewabrata said...

@author.
Kemungkinan besar seperti itu walaupun di dalam piramida terdapat infrastruktur dengan fungsi yang lain.

Saya juga menemukan 2 ayat lain dalam Al-Quran yang berhubungan dengan hal ini. (saya muslim, mohon maaf jika saya menerangkan hanya mengacu pada Al-Quran)

"Dan berkatalah Fir'aun: "Hai Haman, buatkanlah bagiku sebuah bangunan yang tinggi supaya aku sampai ke pintu-pintu" (QS. Al Mu'min 36)

"(yaitu) pintu-pintu langit, supaya aku dapat melihat Tuhan Musa dan sesungguhnya aku memandangnya seorang pendusta Demikianlah dijadikan Fir`aun memandang baik perbuatan yang buruk itu, dan dia dihalangi dari jalan (yang benar); dan tipu daya Fir`aun itu tidak lain hanyalah membawa kerugian”. (QS. Al Mu’min. 37).

Fir'aun hanyalah gelar bagi raja2 mesir purbakala.
Saya pribadi setuju bahwa Fir'aun yang di maksud disana adalah pharaoh khufu (cheops)

Author said...

kalau dari segi nama, juga ada kemiripan antara arsitek khufu (Hemon/Hemiunu, diambil dari penyusunan tata bahasa mesir dari hieroglyph "hmn"),
dan asisten fir'aun yang disebut dalam Al-Qur'an (Haman).
Ada juga kejanggalan di bawah piramida Giza, dimana ditemukannya kapal milik khufu yang dikubur, dan unik miliknya.

Tetapi jasad khufu sendiri belum ditemukan

Dewabrata said...

Dari beberapa artikel yang saya baca memang haman yang di maksud disitu adalah sama,yaitu haman seorang arsitek yang juga tangan kanan firaun pada dinasti ke-4, zaman firaun khufu/cheops. Disitu hanya terjadi perbedaan penulisan dari abjad mesir dan abjad arab.

Soal mayat daripada khufu, jika menilik pada kisah nabi Musa AS, maka disitu dikisahkan bahwa khufu tenggelam di laut merah.aya baca memang haman yang di maksud disitu adalah sama,yaitu haman seorang arsitek yang juga tangan kanan firaun pada dinasti ke-4, zaman firaun khufu/cheops. Disitu hanya terjadi perbedaan penulisan dari abjad mesir dan abjad arab.

Soal mayat daripada khufu, jika menilik pada kisah nabi Musa AS, maka disitu dikisahkan bahwa khufu tenggelam di laut merah.

Anonymous said...

jadi bikin piramidanya bukan seperti di gamepc_pharaoh_ itu???

Cerita Tentang Dunia said...

@anonim.no6. Saya tidak memainkan game pc yang anda maksud bro. Jadi saya tidak mengetahui bagaimana piramid di dalam game itu di buat.

Anonymous said...

Referensi lain terkait:
Al-Quran Mengungkap Piramid.
Sejak awal ditemukan, piramid telah menjadi bahan perdebatan para ilmuwan dan arkeolog. Namun tak ada satu pendapatpun yang akurat mengenai tujuan pendirian bangunan tersebut apabila dikaitkan dengan struktur bangunan, relief dan artifak yang ditemukan. Masih simpang siur pendapat yang ada sehingga piramid tetap menjadi Misteri Besar sampai saat ini. Ternyata di dalam Al-Quran yang diturunkan 15 abad silam telah menjelaskan latar belakang dan rujuan pendiirian piramid itu. Inilah ayat-ayat yang secara tegas menjelaskan tujuan pendirian piramid:
1. Al-Quran surah Al Qasas ayat 38 :
Dan Fir'aun berkata, "Wahai para pembesar kaumku, aku tidak mengetahuiada Tuhan bagimu selain aku. Maka bakarkanlah tanah liat untukku wahai Haman, kemudian buatkanlah bangunan yang tinggi untukku agar aku dapat naik melihat Tuhannya Musa, dan aku yakin bahwa dia termasuk pendusta."
2. Al-Quran Surah Gaafir ayat 36-37 :
Dan Fir'aun berkata, "Wahai Haman! buatkanlah untukku sebuah bangunan yang tinggi agar aku sampai ke pintu-pintu. Yaitu pintu-pintu langit, agar aku dapat melihat Tuhannya Musa, tetapi aku tetap memandangnya sebagai pendusta."
Nama 'Haman' yang sebelumnya tidak pernah disebutkan dalam sejarah dan hanya disebutkan satu-satunya di dalam Al-quran, ternyata nama tersebut ditemukan dalam Prasasti yang disebut 'Batu Rosetta' berasal dari tahun 196 SM. Prasasti yang mengungkapkan kehidupan Mesir Kuno yang ditemukan pada tahun 1799M ini menyebutkan hubungan dekat antara Haman dan Firaun. Haman dalam prasasti ini disebut sebagai 'pemimpin para pekerja batu pahat'.(MH)

Almargani said...

Referensi terkait lain:
Al-Quran Mengungkap Piramid.
Sejak awal ditemukan, piramid telah menjadi bahan perdebatan para ilmuwan dan arkeolog. Namun tak ada satu pendapatpun yang akurat mengenai tujuan pendirian bangunan tersebut apabila dikaitkan dengan struktur bangunan, relief dan artifak yang ditemukan. Masih simpang siur pendapat yang ada sehingga piramid tetap menjadi Misteri Besar sampai saat ini. Ternyata di dalam Al-Quran yang diturunkan 15 abad silam telah menjelaskan latar belakang dan rujuan pendiirian piramid itu. Inilah ayat-ayat yang secara tegas menjelaskan tujuan pendirian piramid:
1. Al-Quran surah Al Qasas ayat 38 :
Dan Fir'aun berkata, "Wahai para pembesar kaumku, aku tidak mengetahuiada Tuhan bagimu selain aku. Maka bakarkanlah tanah liat untukku wahai Haman, kemudian buatkanlah bangunan yang tinggi untukku agar aku dapat naik melihat Tuhannya Musa, dan aku yakin bahwa dia termasuk pendusta."
2. Al-Quran Surah Gaafir ayat 36-37 :
Dan Fir'aun berkata, "Wahai Haman! buatkanlah untukku sebuah bangunan yang tinggi agar aku sampai ke pintu-pintu. Yaitu pintu-pintu langit, agar aku dapat melihat Tuhannya Musa, tetapi aku tetap memandangnya sebagai pendusta."
Nama 'Haman' yang sebelumnya tidak pernah disebutkan dalam sejarah dan hanya disebutkan satu-satunya di dalam Al-quran, ternyata nama tersebut ditemukan dalam Prasasti yang disebut 'Batu Rosetta' berasal dari tahun 196 SM. Prasasti yang mengungkapkan kehidupan Mesir Kuno yang ditemukan pada tahun 1799M ini menyebutkan hubungan dekat antara Haman dan Firaun. Haman dalam prasasti ini disebut sebagai 'pemimpin para pekerja batu pahat'.

Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.
aryansetiawan said...

Subkhanallah.... Sangat membuka wawasan.... :D keep post

Anonymous said...

Subhanallah!

Anonymous said...

Allahuakbar.. Saya sangat kagum..

Anonymous said...

O ya ya.........
Enaknya lumpur lapindo dibuwat apa ya?
Bisa gak dibwat piramida Jawa timur....... hmmmmmmmmm........

Hadi Is said...

Minta Ijin..
Saya Kopas Entri diatas, saya sangat menyukainya..
Terima Kasih.

aulia.ff said...

Subhanalloh

Anonymous said...

Subhanallah

RiogazettE said...

mungkin ada bangunan tinggi lain selain piramida jika di teliti lebih lanjut, pasti menemukan banyak pondasi bangunannya.

piramida bisa bertahan karena bentuknya yang proporsional

jilbab renni said...

islam ya'lu wa la yu'la alaih.jilbab gaby

ezsa abna said...

assalamualaikum.. maaf gan, saya copas ya entri nya ..
sblmnya thx bgt atas infonya .. ^_^

Post a Comment

Untuk copas dan share mohon tetap sertakan linkback ke blog ini. Blog ini tidak meminta pembacanya untuk percaya pada apa yang tertulis di blog ini. Percaya atau tidak, itu pilihan anda :-)